mobil tamiya berkat debut dipodium bintang kelas

hidup dengan keluarga yang superr kolot,super pelit dan super sibuk itu sungguh membuat perih bagi seorang anak sulung yang waktu itu ‘masih sendiri’. ngapa-ngapain selalu diatur, selalu dibuat nurut sama orang tua tanpa harus membantah atau menyatakan pendapat. diktator banget.* ngenessss…..
waktu itu aku masih kelas 3 SD. masih sedikit ingusan gituu.. pengen apa pengen itu aku hanya bisa nelen ludah tanpa bisa mengunyah.. *SakitTenggorokan. ya waktu itu aku pengin banget punya mobil tamiya.. tau mobil tamiya kan?  klo gk tau apa itu mobil tamiya, ini spoiler nya :

mainan mobil-mobilan dengan bahan baku bateray, yang punya kecepatan tinggi yang di adu balapan di trek lorong-lorong yang terbuat dari pipa besar yang sederhana dan lagi ngetrend banget waktu itu. aku lihat teman-teman sekolah,teman-teman ngaji,teman-teman main, tetangga terdekat,tetangga terjauh dan lain sebagainya..

siang – malam – pagi – sore – shubuh – maghrib – midnight aku cuman bisa nangis dan nahan hasrat.. ngidam banget… ngilerrr klo denger suara balapan nya… cz disamping rumahku ada yang sering menggeber gas nya. hmmmmm… mau ngomong ke ortu takut banget klo teringat tatapn mata bapak yang sangat tajam yang sanggup memotong apa aja yang di pelototin. *InspirasiSharinganSasuke
aku pun hanya diem.. membisu, memaku. sampe-sampe aku gambar tuh mobil dan aku jadikan sampul buku-buku sekolah ku. rasanya  pengen banget berkhayal ngumpulin 7 dragon ball dan memanggil sang naga sherlon yang sanggup mengabulkan segala permintaan… hmmmmmm it’s impossible.
but impossible is nothing.. nothing impossible in the world. ya. ini NYATA. waktu itu saat penerimaan rapor sekolah cawu 3. yang artinya akan menginjak kelas 4 setelah liburan. dan kebetulan ,kebetulan banget AKU RANGKING 1. yaa rangking 1 menn.. itu saat aku debut perdana menyandang predikat rangking 1 selama sekolah.  orang tua ku pun terharu bukan main..  bangga. tak pernah kulihat raut wajah nya selain pada saat itu.. its very-very happiness….  dan beberapa hari setelah kejadian penganugrahan bintang kelas,  dikamarku telah terhampar kardus berbungkus tas kresek hitam yang saat aku buka berisi :

hemmmmm spechless.. aku nangiss lagi waktu itu… nangiss terharu..hmmmmm ternyata ortu ku perhatian banget dengan keinginan ku walaupun aku gk prnh sekalipun ungkapkan apa yang aku minta..  tiapp hari aku mainin, aku sayang-sayang, aku geberr bersama teman-teman dan iseng-iseng aku ikut kontes perlombaan. walaupun cuman menang sebagai juara 3 itu uda heppi banget… mengingat keinginan ku yang waktu itu tersendu-sendu..

dan sampai sekarang, aku jadi sadar ternyata kasih sayang orang tua tuh jauh lebih besar dari segalanya walaupun kadang tak selalu mmbuat kita senang dan tak selalu ada disaat kita sangat menginginkan. 🙂

Iklan

No comments yet

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: